akhirnya kembali ku standarkan

sedikit cerita tentang “si Item” motor kesayangan dan satu satunya punya saya, sebuah suzuki new smash NR edition keluaran tahun 2008. tak ada yang spesial, seperti layaknya sebuah sepeda motor pada umumnya. yang membedakan adalah itu motor kesayangan dan satu satunya, motor pertama yang dibeli dari hasil jadi kuli di pabrik sonoh, ngumpulin bulir-bulir keringat, [ hallah… lebay :mrgreen:]

oke, ceritanya kita mulai, jadi saat pertama kali item saya dapat, sekitar bulan mei 2008, STNK 1 April, [ dipake bibi saya dulu, coz belinya pake nama dia] sebulan kemudian, langsung saya modif, gak banyak si, gak berani macem-macem, maklum motor baru dan saya gak tau apa-apa, modif pertama yang saya lakukan adalah mengganti rem belakang yang notabene masih tromol a.k.a drum, saya ganti jadi cakram atau disc, biar keren getohhh…😀, nah waktu itu saya pasang satu set rem cakram belakang komplit, terima beres di eddy motor cibitung, sebelah pasar induk cibitung bekasi. biayanya 400 ribu, terima beres, dulu merknya B-TONE katanya si dari thailand, mbohlah gatau, masangnya cuma ngebor 4 lubang baut ukuran 12 di velg. namanya modifan dan bukan standar pabrik, pasti adaaaaa aja masalah yang timbul, kadang seret lah, masuk angin lah, ngempos lah, tapi gak terlalu sering koq, bisa dibilang jarang jarang.

masih pake rem cakram

masih pake rem cakram

saya pakai merk itu sekitar 3 tahun, pernah juga sekitar 3 bulan remnya ngeloss alias gak berfungsi, padahal waktu itu juga dipake pulang kampung, ya,, TANPA rem belakang, hihihi. sampai waktu itu rem nya ngeloss melulu gak mau ngerem, , 2 bengkel gak bisa, akhirnya dengan terpaksa saya ganti satu set baik master, selang juga caliper atau orang nyebutnya kepala babi, saya ganti dengan merk nisin, entah asli entah kw😀, saya ganti di bengkel jaya motor daerah sumur batu kemayoran, waktu itu kalo gak salah abis 300 ribu lebih.

banyak untung ruginya pake rem cakram modifan, untungnya ya motor jadi keren,😎 , rem nya dah pasti pakem, bisa buat ngesot-ngesot:mrgreen:, tapi banyak juga masalahnya, gampang masuk angin, kampas cepet abis, jadi ribet masangnya kalo bongkar ban, jadi inget dulu, ganti ban kena paku, masangnya sampe sejam , welehhh..

sampai akhirnya kemarin hari jumat, itu rem saya bawa ke bengkel, buat ganti kampas sekalian benerin karena loss, p[ padahal dari 2 minggu sebelumnya dah ngeblong, wekekekek ]. dan ternyata masternya jebol lagi, hadeugh, saya kira cuma seal pistonnya, tapi kata mekaniknya sama rumahnya, jadi mesti ganti satu set master rem.😦. oiya sejak ngeloss 2 minggu itu sebnernya dah kepikiran mau saya balikin ke tromol, tapi masih mikir-mikir, nah dengan vonis dari mekanik bengkel yang memvonis itu master mesti ganti, dengan tekad bulat saya balikin ke standarnya alias balik lagi ke rem tromol.. [untung dulu masih disimpen]😀

oke, hari sabtu pulang ke bekasi, obrak abrik gudang buat cari itu tromol, ternyata masih ada, kondisinya pun masih bagus, dengan kampas yang masih tebel, yaiyalah, orang dipake aja kagak😀. tapi besi panjang penghubung sama penahan tromolnya ilang😦, gapapalah, gak semahal master rem koq, wekekeke, bawa ke bengkel dan taraaaa c item remnya jadi tromol lagi😀

kalo ketemu towet towet yak :D

kalo ketemu towet towet yak😀

karena dah biasa pake rem cakram, [ meskipun jarang dipake:mrgreen: ] jadi berasanya kurang pakem, entah itu karena emang sifat tromol seperti itu atau emang karena kampas rem nya yang udah 5 tahun di gudang?? yang pasti jadi gak bisa ngesot-ngesot lagi😦, tapi gapapa daripada keren tapi biaya maintenacenya mahal😛
yapp itulah sedikit cerita soal rem belakang item yang udah 5 tahun cakram, dan sekarang balik lagi tromol, mudah-mudahan bisa meberi gaambaran bagi rekan-rekan yang mau modif rem belakang cakram, semoga bermanfaat ^_^

horeeeee bentar lagi jadi baru lagi :mrgreen:

horeeeee
bentar lagi jadi baru lagi:mrgreen:

22 responses to “akhirnya kembali ku standarkan

  1. Awal make tromol rada kurang pakem yak?Biasanya klo awal pemakaian gtu,kampasnya belom “klop” ama tromolnya.Ntar klo agak lamaan enak kok,minimal buat ngimbangin rem depan🙂

  2. Motor saya sonic, belakang sudah cakram. Tapi saya rubah jadi tromol, karena kalau dua rem bersifat hidrolis serem juga kalo tiba2 ngeloss masuk angin. Makanya depan hidrolis (cakram) belakang mekanis (tromol) meskipun gak pakem2 amat tapi seenggaknya adalah buat ngeberhentiin jika rem depan loss.🙂

    • Sama sprt ma verza ku,emang depan hidrolis belakang tromol lbh baik drpd dpn blkng hidrolis semua? Pdhl ku ada rencana mau ngubah rem verza ku yg blnkng jd cakram,tp klw lbh baik yg stndar ya gk jd saya modif.

    • Kalau rem standarnya masih bagus dan aman. Gak perlu di ganti mas. Ganti cakram justru lebih bagus, tapi akan lebih bagus standar aja sih mas. Selain biaya, ditakutkan rubahan seperti itu menimbulkan human error. Kecuali mas Prasetyo siap menerima segala konsekuensinya.🙂

  3. bos..kalo modif tromol blakang ke cakram selain bor pelg apalagi yg dilakukan?..ane udh beli satu set cakram buat jupiter z new..tapi kayaknya gk cocok.gk ada dudukan master di pedalnya.apa perlu ngelas gitu dbagian pdalnya

    • kalo dulu motor saya si, di bagian sasis deket footstep di bor juga 2 lubang buat dudukan master rem
      atau kalo g mau ngebor ya pake footstep rcing yang memang sudah di desain ada dudukan master nya

  4. kalo mau ganti cakram ke tromol kira kira habis brapa bang?
    trus pelek belakang yang udah di bor masih bisa di pake buat tromol ngga yaa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s